Select Language

Kamis, 02 April 2015

TNI akan Buat Komando Gabungan Khusus Antiteror dari 3 Matra

TNI akan Buat Komando Gabungan Khusus Antiteror dari 3 Matra
Jakarta – Perkembangan aksi teror belakangan ini membuat TNI semakin meningkatkan persiapan dalam fungsi menyelamatkan negara. KSAL Laksamana Ade Supandi mengungkapkan bahwa TNI kini sedang merencanakan membentuk Komando Gabungan Khusus Antiteror dari 3 matra.
“Yang lalu memang ada pembicaraan untuk yang namanya Komando Gabungan khusus antiteror. Ini sedang direncanakan di Mabes TNI sehingga dalam penggunaan kekuatan antiteror TNI, baik itu AD, AL, AU di atas perintah Panglima TNI,” ungkap Ade di Markas Marinir, Cilandak, Jaksel, Kamis (2/4/2015).
Komando Khusus ini, kata KSAL, dapat mempercepat operasi antiteror yang memerlukan bantuan TNI. Namun pergerakannya harus melihat perkembangan situasi teror itu sendiri, apakah masih dalam ranah kepolisian atau sudah masuk ranah TNI.
“Berdasarkan assesment situasi dan kebutuhan untuk mengintegrasikan dalam bentuk Komando gabungan ini adalah untuk mempercepat kalau terjadi kebutuhan mendesak. Jadi tidak terlalu lama manggil-manggil lagi tapi sudah dipersiapkan,” kata Ade.
“Kita punya Denjaka (Detasemen Jala Mangkara) sebagai pasukan khusus AL, kewajiban saya adalah menyiapkan mereka untuk memiliki kemampuan antiteror. Dalam pelaksanaan kekuatan mereka itu dari Panglima TNI,” sambungnya.
Mengenai kriteria aksi teror sejauh mana yang perlu melibatkan unsur TNI disebut Ade masih belum terlalu jelas. Pada tugas pokok TNI di UU No 34 tahun 2004 tentang TNI, salah satunya adalah tentang keselamatan negara. Inilah yang masih belum dirinci sehingga dalam melaksanakan tugas antiteror, Polri dan TNI belum mampu bersinergi dengan baik.
Intelijen kita bisa menilai, ini (aksi teror) masih di kepolisian, ini harus tindakan TNI karena di UU No 34 ada. Tugas TNI satu menjaga kedaulatan, integritas wilayah, tiga keselamatan bangsa. Ini yang belum kita elaborasi sebenarnya seperti apa sih tugas pokok TNI dalam rangka menyelamatkan bangsa ini,” Ade menjelaskan.
Meski begitu, disebut Ade bukan berarti TNI tidak siap dalam menghadapi aksi teror. Walaupun tidak bergerak secara fisik, intelijen TNI terus bekerja dalam kasus-kasus terorisme.
“Kegiatan TNI kan tidak berhenti kalau ada kejadian, intelijen kita kan juga jalan dalam hal ini di masa damai sampai dengan kalau terjadinya eskalasi meningkat, intelijen TNI akan tentukan. Melaporkan ke Panglima TNI informasi-informasi perkembangan situasi,” tutur Ade.
“Tapi diharapkan masyarakat sendiri sebagai filter ya, kedua menjaga keamanan yang kondusif di lingkungan masyarakat,” tutupnya.
Belum lama ini TNI menggelar latihan gabungan di Gunung Biru, Poso, Sulsel. Latihan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) itu disebut sebagai upaya menunjukkan kekuatan personel TNI kepada kelompok tertentu, sekaligus menangkal gerakan ISIS di Indonesia.
Seperti diketahui, Gunung Biru, Poso, kerap dijadikan lokasi pelatihan kelompok teroris Santoso. “Latihan membawa pesan Show of Forces terhadap kelompok tertentu, bahwa tidak ada tempat bagi ISIS di Indonesia serta akan berdampak baik secara nasional maupun internasional,” terang Panglima Jenderal Moeldoko seperti tertulis dalam rilisnya. (detik.com)

0 komentar:

Poskan Komentar

hackerandeducation © 2008 Template by:
SkinCorner