Select Language

Minggu, 31 Mei 2015

Malaysia Tambah Rudal Jarak Menegah AIM-120

Rudal AIM-120 yang memiliki jangkauan lebih jauh dari rudal Sidewinder
Rudal jarak menengah AIM-120 memiliki jangkauan lebih jauh dari rudal Sidewinder
SHAH ALAM: Departemen Luar Negeri AS mengumumkan pada 5 Mei 2015 bahwa Malaysia membeli rudal 10 AIM-120C7 AMRAAM dan peralatan yang terkait, suku cadang serta dukungan logistik dengan perkiraan biaya $ 21 juta. Rudal-rudal akan dipasang dI Hornet F/A-18D RMAF.
Pembelian Ini akan menjadi kali kedua Malaysia membeli rudal AMRAAM, setelah yang pertama pada tahun 2005 ketika membeli 20 rudal versi C5.
Pesawat Hornet F/A-18D RMAF dibagi dua peran, untuk optimalisasi peran serangan udara-ke-udara dan pesawat lainnya untuk optimalisasi serangan udara ke darat.
Rudal AMRAAM versi C7, merupakan varian terbaru untuk ekspor yang diperkenalkan pada tahun 2003. Adapun model D yang menjadi Varian terbaru dari rudal ini diperkenalkan pada tahun 2014 dan hanya dipakai pasukan AS.
Hornet RMAF dulunya dilengkapi dengan rudal AIM-7 Sparrow dan Sidewinder versi L/M yang dikirim 8 rudal pada tahun 1997.
Sementara itu, AS juga mengumumkan bahwa Indonesia telah membeli 30 rudal Sidewinder AIM-9X-2, peralatan terkait, suku cadang dan dukungan logistik untuk biaya sebesar $ 47 juta.
Malaysia memesan 20 rudal Sidewinder yang sama pada tahun 2013. Rudal kemungkinan besar telah dikirimkan.
Pernyataan DSCM
5 Mei 2015, Departemen Luar Negeri AS menyetujui rencana penjualan rudal AIM-120C7 AMRAAM dan peralatan terkait, suku cadang serta dukungan logistik dengan biaya $ 21 juta. Rencana penjualan ini telah disampaikan ke Kongres AS, untuk mendapatkan persetujuan.
Pemerintah Malaysia meminta penjualan 10 rudal AIM-120C7 Advanced Medium Range Air-to-Air Missiles (AMRAAM), kontainer rudal, suku cadang dan perbaikan, dukungan serta alat uji, dokumentasi teknis, pelatihan personil dan peralatan pelatihan dengan biaya $ 21 juta.
Rencana penjualan ini akan memberikan kontribusi pada kebijakan luar negeri dan keamanan nasional Amerika Serikat dengan membantu meningkatkan keamanan mitra kunci yang telah, dan terus menjadi kekuatan penting bagi stabilitas politik dan kemajuan ekonomi di Asia Tenggara. Penjualan ini akan meningkatkan interoperabilitas Malaysia dengan Amerika Serikat, meningkatkan latihan bersama yang dijadwalkan secara rutin dan pelatihan. Ini juga menjamin kemampuan berkelanjutan serangan udara-ke-udara untuk pesawat F/A-18D Malaysia.
Malaysia akan menggunakan kemampuan ini sebagai pencegah terhadap ancaman regional dan memperkuat pertahanan tanah air nya. Malaysia, yang sudah memiliki rudal AMRAAM dalam persediaan, tidak akan memiliki kesulitan dalam menyerap ini rudal tambahan ini ke angkatan bersenjatanya.
Usulan penjualan peralatan dan dukungan tidak mengubah keseimbangan militer di wilayah tersebut.
Kontraktor utama dipegang Raytheon Corporation di Tucson, Arizona. Pembeli telah meminta offset namun pada saat ini, perjanjiannya belum ditentukan dan akan ditentukan dalam negosiasi antara pembeli dan kontraktor.
Pelaksanaan rencana penjualan ini tidak akan memerlukan tugas dari perwakilan Pemerintah AS atau kontraktor tambahan untuk Malaysia.
Tidak ada dampak buruk pada kesiapan pertahanan AS sebagai akibat dari rencana penjualan ini.
Pemberitahuan dari potensi penjualan ini diperlukan oleh hukum dan tidak berarti penjualan telah dilakukan
Malaysian Defence

0 komentar:

Poskan Komentar

hackerandeducation © 2008 Template by:
SkinCorner