Select Language

Selasa, 16 September 2014

Under Licensed Country : Makelar Teknologi = Transfer Teknologi

Visited Prof Guey Shin Chang, Director of Taiwan National Space Organization (NSPO) to collaborate to develop SAR onboard Solar UAV and GPS-RO microsatellite, 3 September 2014, Taiwan.
Under Licensed Country dan Karoseri Teknologi Asing
Selama menjadi peneliti BPPT dan TNI-AD di Indonesia pada tahun 1989-1999 dan peneliti di Chiba University & ISAS JAXA 2002-sekarang, setiap tahun lebih dari enam kali saya berkunjung ke instansi penelitian dan pendidikan Indonesia, selain untuk mengunjungi mantan mahasiswa saya yang telah banyak kembali ke instansi pemerintah dan swasta di Indonesia. Biasanya juga untuk melakukan ground survey penelitian saya mengenai perubahan lingkungan Indonesia dan pengamatan menggunakan satelit dan peta-peta kuno saya, serta mengumpulkan naskah-naskah lama Indonesia. Setiap terbang dalam negeri Indonesia, saya selalu atur jauh hari untuk mendapatkan posisi kursi dalam pesawat agar mempermudahkan saya melakukan survey perubahaan lingkungan dari dalam pesawat di setiap jalur penerbangan yang sering saya lewati,misalnya jalur pantura Jakarta – Solo, Yogyakarta, Surabaya, Bali, Makassar dll.
Syukur hingga beberapa tahun yang lalu saya selalu menggunakan dana sendiri untuk kunjungan ke Indonesia, walau akhir-akhir ini mulai banyak instansi yang mau membantu untuk akomodasi agar mempermudah saya berkunjung ke Indonesia, terimakasih atas bantuannya ! Saya juga sering mengajak peneliti dan professor Jepang, Amerika, Taiwan, Korea, Malaysia dll yang saya danai mereka agar bisa ikut berkontribusi untuk memajukan pendidikan dan penelitian Indonesia. Walau sering saya menemukan pengalaman lucu, dimana rekan-rekan Indonesia mengira saya yang dibayari oleh orang asing, sehingga mereka terpusat menjamu orang asing dan melupakan saya, maklum juga itu adalah salah satu etika buruk orang Indonesia, bahkan orang terdidikpun selama ini. Saya perhatikan banyak rekan Indonesia secara psikologi keilmuan merasa di bawah orang asing, sehingga memberikan penghormatan yang berlebihan dan sebaliknya tidak dapat menghargai kemampuan sendiri dan orang Indonesia lainnya.
Pada saat berada di instansi penelitian, pertahanan dan keamanan dll saya perhatikan adanya kebanggaan akan produk asing. Sehingga pada saat saya tanyakan apa produk atau usaha Anda untuk meningkatkan mutu, efisiensi, keakuratan pekerjaan Anda ? Semua hampir tidak bisa menjawab. Bila kita tidak bisa menjawab, lalu selama ini apa yang bisa kita kontribusikan kepada masyarakat dari hasil pekerjaan kita sehari-hari ? Sebenarnya kita, orang Indonesia berangkat setiap pagi dan pulang sore untuk bekerja bukan hanya untuk meningkatkan pendapatan yang bisa mencukupi kehidupan sehari-hari diri sendiri dan keluarga, tetapi kita bekerja keras untuk masyarakat, negara dan dunia. Pada saat kita bekerja agar kita dapat memberikan yang terbaik untuk dunia, maka kita perlu perlengkapan yang baik, bermutu, berefisien tinggi, harga murah, akurat hingga ‘cantik’ atau cocok dan mudah dipakai sehari-hari, dari hanya pensil, ballpoint hingga pesawat tempur.
Alat-alat tersebut adalah barang-barang sehari-hari yang ada di sekitar kita hingga perlengkapan tercanggih untuk pertahanan dan keamanan negara. Kita masih sering temukan perlengkapan kecil hingga besar yang berlabelkan made in (buatan) negara asing yang mutunya tidaklah sebagus yang kita harapkan. Seakan negara kita ini adalah laboratorium atau kelinci percobaan bagi negara-negara asing untuk menguji produk-produk mereka. Negara asing sangat beruntung mendapat income besar dari hasil penjualan produk teknologi rendah (low technology) mereka, berupa barang-barang bermutu rendah dan terkadang membahayakan kita. Hasil keuntungan tersebut menjadi pemasukan mereka untuk mengembangkan teknologi yang lebih bagus, dan kita menjadi pasar mereka lagi untuk mendapatkan produk yang lebih mahal. Hasil pemasukan mereka dari penjualan produk di Indonesia dapat menghidupi peneliti-peneliti asing, pada saat peneliti-peneliti kita kekurangan dana dan pendapatan, sehingga sudah menjadi rahasia umum mereka banyak mempunyai pekerjaan kedua ketiga dsb berupa mengajar di beberapa universitas, wiraswasta, jual-beli saham dll. Bila kita beri angket kepada seluruh peneliti kita akan pekerjaan kedua, ketiga dst (side business), bisa kita petakan kondisi sebenarnya kwalitas peneliti kita dan proyeksikan terhadap hasil penelitian selama ini, berikut kontribusinya pada kemajuan negara dan dunia. Walau tidak disalahkan seorang peneliti juga mengajar di universitas lain untuk mendapatkan tambahan pendapatan, tetapi bila seorang peneliti juga merangkap menjadi dosen dibeberapa Universitas, sebenarnya dia telah mengambil lapangan pekerjaan untuk orang lain pula, sehingga lapangan pekerjaan berkurang. Bahkan banyak peneliti lembaga penelitian yang mempunyai jabatan sebagai ketua jurusan atau dekan dll, sehingga pekerjaan yang seharusnya sebagai peneliti tertinggalkan untuk pekerjaan ‘administrasi’. Akhirnya yang terkorbankan adalah masyarakat dan negara, karena seharusnya mereka dipekerjakan untuk meneliti, tetapi merangkap pekerjaan yang menjauhkan dari kegiatan penelitian sendiri.
Profesi peneliti memerlukan konsentrasi tersendiri yang berlanjut untuk dapat menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi sang peneliti sendiri, instansi, masyarakat dan dunia. Profesi peneliti di negara mana saja hampir saya dalam artian berkorban waktu, dana, perasaan dll untuk menghasilkan suatu produk dan pengetahuan yang cocok, bermanfaat, efisien, murah dll sesuai manusia dan lingkungan negaranya, bahkan untuk dunia. Masih banyaknya masyarakat yang silau dan terkagum-kagum akan produk hasil teknologi dan ilmu pengetahuan negara asing, dapat diartikan sebagai masih rendahnya hasil para peneliti dan dukungan serta kepercayaan pemerintah dan masyarakat untuk membuat produk yang cocok untuk kita sendiri.
(Ilustrasi)
Seringnya kunjungan ke Indonesia dalam puluhan tahun terakhir, saya sering perhatikan di bungkusan produk-produk di pasar tradisional, super market, toko swalayan, warung dll yang tertuliskan ‘under license …’. Hampir separuh lebih produk yang dikonsumsi masyarakat kita tertera kalimat ini. Sejak merdeka, sudah 69 tahun masihkan kita harus tergantung pada negara lain untuk produk yang dikonsumsi oleh masyarakat kita, terutama obat-obatan, makanan kaleng, bungkus kering, sepedamotor, mobil, bahkan pesawat terbang. Walau ada perusahaan mobil, pesawat, kapal dll di Indonesia, kalau kita cermati baik-baik, ternyata mesin, sistem elektronik dll di dalamnya juga under license negara lain, walau saat launching mereka menggembor-gemborkan sebagai produk anak bangsa. Sepertinya ada kesalahan persepsi terhadap ‘produk anak bangsa’, karena kita sering melihat dari tampilan produk saja, tanpa teliti melihat jeroan produk tsb. Kita menginginkan negara mandiri teknologi dan ilmu pengetahuan, bukan negara pembungkus teknologi asing dengan hanya merakit dan membungkus dengan bodinya saja, kemudian mempromosikan sebagai ‘produk anak bangsa’. Kita bukan ‘karoseri teknologi asing’. Jangan salah artikan capaian teknologi bisa dicapai hanya dengan merakit dan membangun bodi mobil, pesawat, kapal dll, dimana didalamnya ternyata komponen produk asing.

Salam hangat selalu,
Josaphat TetukoSri Sumantyo

0 komentar:

Poskan Komentar

hackerandeducation © 2008 Template by:
SkinCorner