Select Language

Kamis, 04 Juni 2015

Militer Australia Gunakan UAV Nano

image
PD-100 Black Hornet adalah kendaraan udara kecil tanpa awak (UAV) yang dikembangkan oleh Prox Dynamics. Black Hornet UAV memungkinkan pasukan bersenjata untuk memata-matai potensi ancaman.
Benda kecil, helikopter UAV ini membantu menyelamatkan nyawa prajurit garis depan. Black Hornet menawarkan kemampuan intelijen, pengawasan dan pengintaian untuk misi operasi militer.
UAV ini memberikan akses ke lokasi terpencil dan memberikan kesadaran situasional di medan pertempuran.
image
Perkembangan Black Hornet dimulai pada April 2008. Drone ini melalui beberapa tes penerbangan dan segala macam tes sebelum masuk ke tahap seri produksi pada awal 2012.
Kementerian Pertahanan Inggris mengeluarkan kontrak USD 31 juta ke Prox Dynamics untuk pengiriman 160 unit Black Hornets untuk angkatan bersenjatanya.
The Black Hornet ini dikerahkan di Afghanistan untuk memenuhi persyaratan pengawasan Angkatan Bersenjata Inggris. UAV ini juga digunakan pasukan keamanan dari beberapa negara lain.
image
Pada tahun 2013. Prox Dynamics mengirim 100 Black Hornet nano UAV, untuk Inggris.
Bentuk aerodinamis dari UAV nano ini membuatnya tahan angin badai. Suara dengungannya kecil dan UAV nano ini dilengkapi dengan tiga kamera pengintai tersembunyi dalam hidung UAV.
Satu modul PD-100 Black Hornet mencakup dua UAV dan base station.
UAV ini memiliki panjang sekitar 100 mm dan rotor rentang 120mm. Memiliki berat 16 miligram, termasuk kamera pengintai. Total sistem tidak termasuk display station memiliki berat kurang dari 1 kg.
Black Hornet dirancang untuk mudah dibawa- seluruh sistem pas di saku seorang prajurit.
image
Dimensi ultra-kompak Black Hornet memungkinkan operator untuk menggunakannya di daerah padat dan rawan ancaman. Sistem ini menghasilkan suara hampir tak terdengar, membuat pesawat lebih tersembunyi dan dapat digunakan kembali. UAV kecil ini membutuhkan waktu kurang dari satu menit untuk tinggal landas.
The Black Hornet diinstal dengan kamera elektro-optik (EO) yang mampu menghasilkan gambar serta video hidup yang ditampilkan pada perangkat display genggam.
Kamera dapat diperbesar untuk gambar yang lebih jelas dengan menggunakan kontrol base station.
“Seorang prajurit bisa membawa seluruh perlengkapam PD-100 Black Hornet, berikut display dan base stationnya.
image
Sistem auto pilot dipasang onboard pada Black Hornet memungkinkan operator untuk menangani pesawat tak berawak dalam dua mode. Drone ini dapat dioperasikan secara langsung atau dapat diprogram melalui jalur yang telah ditetapkan dengan menggunakan sistem GPS yang terpasang di dalam. Data-link digital memungkinkan operator untuk mengontrol UAV dalam line-of-sight hingga 1.000 meter.
The Black Hornet UAV mikro didukung oleh baterai isi ulang yang sangat kecil. Baterai ini dirancang untuk memutar rotor baik horisontal dan vertikal yang terpasang pada pesawat tak berawak.
The Black Hornet dikendalikan oleh operator dari darat menggunakan perangkat seperti joystick. Black Hornet dapat terbang pada kecepatan 10 meter/detik dan memiliki daya tahan maksimum 25 menit.
Selain Inggris, kini tentara Australia juga menggunakan UAV nano ini.
Army Recognation

0 komentar:

Poskan Komentar

hackerandeducation © 2008 Template by:
SkinCorner