Select Language

Kamis, 02 Oktober 2014

Aya Naon di Situs Gunung Padang ?

Viktor memberitahu pemerintah Indonesia bahwa Irkut dan Sukhoi tertarik dengan riset Gunung Padang dan terus mengikuti lewat pemberitaan. Selanjutnya, Sukhoi masih menawarkan kerja sama riset dengan memberi dukungan berupa peralatan pengindraan paling mutakhir yang dibuat Irkut serta Sukhoi.

Situs Gunung Padang
Situs Gunung Padang (photo: indocropcircles.wordpress.com)
Jakarta – Ahli nano material sekaligus purnawirawan tentara Rusia, Viktor Larsin, mengungkapkan ketertarikannya dengan riset Gunung Padang. Viktor yang juga pejabat senior di Irkut Corporation, perusahaan holding pembuat mesin pesawat Sukhoi, menghubungi Asisten Staf Khusus Presiden, Ir Yanno Nonohitui, pada 3 September 2014, ujar Staf Khusus Presiden bidang Bantuan Sosial dan Bencana Alam, Andi Arief.
“Victor Menyampaikan selamat atas kemajuan riset Gunung Padang. Hingga proses eskavasi ini dia mengikuti perkembangan, termasuk dilibatkannya TNI,” ujar Andi dalam rilis yang diterima VIVA.co.id , Jumat, 5 September 2014.
Viktor memberitahu pemerintah Indonesia bahwa Irkut dan Sukhoi tertarik dengan riset Gunung Padang dan terus mengikuti lewat pemberitaan. Selanjutnya, Sukhoi masih menawarkan kerja sama riset dengan memberi dukungan berupa peralatan pengindraan paling mutakhir yang dibuat Irkut serta Sukhoi.
Terkait hal ini, Viktor dan Elena Balakini yang merupakan perwakilan Sukhoi Asia Tenggara serta CEO Shukoi Igor Ozar dijadwalkan berkunjung ke Tanah Air, pada 3-6 November 2014. Mereka akan berdiskusi dengan para peneliti Indonesia.
image
Teman di Situs Gunung Padang (photo: indocropcircles.wordpress.com)
“Permintaan berdiskusi ini tentu Tim Terpadu Riset Mandiri (TTRM) menerima,” ucap Andi. Namun soal tawaran joint research untuk tahap sekarang, kata Andi, belum diperlukan. Sebab, saat ini masih bisa ditangani oleh para ahli dari dalam negeri.
“Ini juga sesuai pesan dan amanat dari Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat paparan tahun 2011 dan saat berkunjung ke Gunung Padang. Sikap ini juga pernah disampaikan Mendikbud M Nuh,” kata dia. Andi menjelaskan ada beberapa hal yang membuat pihak Sukhoi tertarik dengan Gunung Padang. Selain struktur yang fenomena, Sukhoi secara spesifik tertarik dengan anomali elektromagnetik di bawah permukaan Gunung Padang.
“Mereka berhipotesa itu hal yang luar biasa,” ujar Andi. Mengenai sikap TTRM, pihak Sukhoi sendiri memahami dan menghormati. Meski demikian, mereka terbuka bila suatu saat Indonesia membutuhkan bantuan.
Selain Rusia, ternyata banyak negara lain yang tertarik melakukan joint research Gunung Padang. Sebut saja Jepang, Israel, Jerman, Amerika Serikat (AS), Peru, Meksiko, India, China, dan beberapa negara lain dengan puluhan ilmuwan lainnya. “Menghubungi juga dengan maksud sama. Mereka memahami sikap kita sambil berharap pada saatnya bisa joint research di sini,” ucapnya. © VIVA.co.id

0 komentar:

Poskan Komentar

hackerandeducation © 2008 Template by:
SkinCorner